Makan Siang Sedap di Warung Sate Kambing Mbak Tun, Ungaran

Morning Sedulur,

Beberapa hari yang lalu, aku sempat diajak teman untuk makan sate kambing di warung makan sate kambing Mbak Tun di Ungaran. Walaupun sudah lama tinggal di Ungaran aku baru tahu lho warung makan ini, hihihi.  Duh, kuper nih aku padahal warung ini seudah dikelola generasi ketiga, lho. Sebenarnya aku penyuka daging kambing terutama sate kambing tapi sudah lama banget tidak makan kambing karena pantangan dokter. Kasihan ya!

Makan Siang Sedap di Warung Sate Kambing Bu Tun, Ungaran

Beberapa kecamatan di Kabupaten Semarang ini termasuk sentra peternak, lho diantaranya Banyubiru dan Ungaran Barat. Tak heran, kalau menu daging sapi dan kambing banyak tersedia di mana-mana. Diantaranya yang tersohor adalah sate sapi Pak Kempleng yang punya cabang di mana-mana.

Nah, siang itu kami mengunjungi belakang Pasar Babadan Ungaran. Beralamat di Jalan Merdeka, Langensari Ungaran Barat. Tadaa, disitulah letak warung makan sederhana ini. Sebuah rumah tinggal yang disulap menjadi rumah makan. Halaman parkirnya sempit hingga kami terpaksa parkir agak jauh dari sana.

Baca Juga: Piknik di Susan Spa Bandungan


Makan Siang Sedap di Warung Sate Kambing Bu Tun, Ungaran

Hm, agak menyesal juga kenapa menuruti ajakan teman-teman untuk bersantap di sana. Hari Sabtu itu rumah makannya ramai, Lur! Tadinya, aku mengajak makan di luar ruangan saja karena agak paranoid berkerumun, hehe. Iya, aku sekarang rada parno melihat kerumunan orang pasti bawaannya pengen pulang. Sebelum masuk ruangan, jangan lupa cuci tangan dulu ya Lur, di wastafel!

Makan Siang Sedap di Warung Sate Kambing Bu Tun, Ungaran

Setelah menunggu beberapa waktu, kami mendapat tempat duduk tepat di sebelah pintu masuk.  Seorang teman berinisiatif memesan untuk kami. Diantaranya sate kambing, gulai kambing dan tongseng. 

Kalau nggak salah, ada gulai otak juga, lho. Dahulu, menunya hanya sate kambing dan kini mereka menyediakan berbagai menu kambing selain yang kami pesan tadi. Ada juga menu iga bakar, gongso iga kambing, tengkleng, nasi briyani, hingga krengsengan alias daging kambing yang bumbunya sama dengan sate hanya ini digoreng. Banyak juga ya! Menu andalan mereka yang banyak dipesan adalah gulai sumsum dan biasanya stoknya terbatas karena seekor kambing sumsumnya hanya ada satu, Lur.

Tak lama pesanan kami tiba dibawa oleh seorang bapak yang gesit membagikan bergelas-gelas es teh, berpiring nasi putih dan pesanan daging kami. Waktu makan siang sudah lewat sejak tadi jadi kami kelaparan sekali. Ternyata, sate kambingnya memang enak. Tidak keras dagingnya dan tidak berbau apak. Katanya, mereka selalu menyembelih kambing muda dan diolah saksama sehingga tidak alot dan bau. Hidangan siang itu cepat ludes, deh.

Uniknya lagi, warung makan sate kambing Mbak Tun ini hanya buka setiap Wage dan Legi, hanya dua hari dalam kalender pasaran Jawa. Setiap jadwal buka, pemiliknya menyediakan sepuluh ekor kambing. Tak heran kalau setiap buka selalu diserbu pembeli ya. Jadi, kalau mau makan di sini jangan terlalu siang datangnya ya Sedulur, takut kehabisan!

Makan Siang Sedap di Warung Sate Kambing Bu Tun, Ungaran
Keburu disantap jadi tinggal sedikit hihi


Baca Juga: Gelato Matteo di Semarang

Saat kami makan siang di sana ada pertunjukan live music dengan lagu-lagu nostalgia dan campursari, lho. Lumayan menghibur kami di terik siang Ungaran. Oh ya, selain makan di tempat, warung ini juga menerima pesanan makanan berupa menu kambing dan ayam, juga makanan beku setiap hari. Mereka juga menerima pesanan nasi kotak untuk berbagai acara. 

Semoga pandemi covid-19 segera berlalu dan kita bebas berjalan-jalan dan mencoba berbagai kuliner Indonesia yang kaya. Aamiin! Sekian dulu ya liputanku, Sedulur. Jangan lupa patuhi protokol kesehatan jika keluar rumah seperti pakai masker, jaga jarak dan rajin cuci tangan! Stay healthy and happy!

Warung Sate Kambing Mbak Tun
Jalan Semesta, Belakang Pasar Babadan,
Langensari Barat, Ungaran



Komentar

  1. Wah baru tau kalau ada sate enak di Ungaran selain sate pak kempleng, aku tau nya cuma sate kambing pak kempleng aja, next mau nyobain ah kalau ke Ungaran.

    BalasHapus
  2. wah sate kambing nikmat banget ya? btw aku ga bisa makan daging kambing soalnya darah tinggi.

    BalasHapus
  3. waduuh siang2 liat sate,,,hmmm makin laper deh... btw unik yaa. buka hanya 2 hari dalam kelender jawa, tp ttp aja peminatnya bejibun smp 10 ekor kambing lhoo. jadi penasaran nih pingin nyoba

    BalasHapus
  4. Wagran dan manisan aja ya mbak kenapa nggak buka tiap hari ya? Kalau pelancong dari luar kota kan nggak bisa mastiin hari pasaran apa bisa mampir ke Semarang dan sekitarnya 😁

    BalasHapus
  5. Itu satenya warnya masih kelihatan merah gitu ya. ..

    Btw nanti kalo ke Semarang lagi, Insya Allah, saya bakal jalan2 ke Ungaran juga ah.
    Pengen main di rumahmu, Dew dan makan di warung ini.

    BalasHapus
  6. Huaaaa aku suka daging dan sate kambing nih, Dew. Pengen nyicipin deh kalau deket. Lucu ya konsep bukanya cuma dua hari dalam penanggalan jawa. Aku jadi pengen liat kalender. wage dan legi itu dalam seminggu ada berapa kali hihihi

    BalasHapus
  7. Ngiler liat gulenya duh. Di Malang sate gule kambing yang terkenal namanya H. Paino. Enak dan mahal haha. Tapi makin ke sini kambing emang makin mahal ya?

    BalasHapus
  8. Waaaah jadi pengen sate kambing juga nih Mbak, soalnya aku juga penggemar kuliner olahan daging kambing. Hehe
    Kapan ya bisa main sampai ke Ungaran ☹️

    BalasHapus
  9. Aku jafi kepengen makan sate ini. Semoga next main ya kesini, udah deket sekarang mah.

    BalasHapus
  10. aduuuh aduuuh...suamiku bakal seneng bangeet nih mba mampir ke sini..apalagi semua olahan kambingnya enak yaaa

    BalasHapus
  11. Wuih sate kambing. Udah lama banget aku gak makan sate kambing. Biasanya ayam aja atau sapi. Jadi kepengen nyicip deh ih. Dagingnya gede-gede 😍

    BalasHapus
  12. Aku juga sekarang kalau pergi ke suatu tempat dan ternyata ramai, langsung parnoan, khawatir dan ngerasa badan jadi gatal-gatal gitu.
    Kalau sudah keadaan normal mau ah ke Ungaran, pengen nyicip sate kambing ini dan tahu bakso :)

    BalasHapus
  13. Sedap banget pasti yaa...makan ditemani musik aseli Jawa, campur sari.
    Menu Gulai otak ini pasti sungguh saddaap yaa...empuk genyul-genyul pedes.
    Makan pakai nasi hangat.

    BalasHapus
  14. Menggiurkan bener ih foto Sate Kambingnya itu. Saya belum pernah ke Ungaran euy, mbak...nyentuk Jawa Tengah aja belum. Hahahah. Semoga suatu saat nanti ada kesempatan ke sana. Aamiiin..

    BalasHapus
  15. Kalo aku main sana, ajakin sini dong mbak. Penasaran deh pengen nyoba. Unik juga ya warungnya, bukanya cuma wage ama legi. Btw, knapa kok bukanya cuma pasaran itu? kok ga tiap hari?

    BalasHapus
  16. Duh kebayang enaknya ya mbak, apalagi terbatas 2 hari itu saja dengan kambing 10 ekor, wihh yang antri pasti rame banget

    BalasHapus
  17. udah lama kayaknya aku gak makan sate, mau bikin sendiri kok gak bisa yaaah

    BalasHapus
  18. Jadi ngiler. Kambing aman ya bagi yang darah tinggi? Soalnya biasanya dah paranoid duluan kalau dengar menu kambing. Warungnya unik, punya jadwal buka berdasarkan penanggalan. Semoga suatu saat bisa nyisipin juga.

    BalasHapus
  19. Oalah bukanya hanya pas hari pasaran tertentu aja ya. Pasti penggemar Mba Tun pada nungguin nih. Begitu pas hari pasaran pasti langsung penuh ya karena udah nunggu lama. :)

    BalasHapus
  20. Wah kalau dagung kambing gak bau kambing itu keren mbak, aku jadi pengen nyoba dehh.. hmm semoga segera berlalu pandemiknya bisa cuss ke ungaran deh..

    BalasHapus
  21. Sate kambing hmm enak banget ya. Bener, semoga pandemi ini segera berakhir agar kita bisa bebas kulineran lagi, salah satunya ke warung Mbak Tun ini.

    BalasHapus
  22. Penasaran! Saya ga mudah makan daging kambing. Entah kenapa. Jadi kalau ada resto menu kambing yang ramai jadi pengen coba

    BalasHapus
  23. Aku taunya Ungaran itu gunung. Hehe. Ternyata ada wisata kulinernya juga yang harus dicoba. Potongan daging satenya gede2 yaa.. kalau ke Ungaran mau ah ke sini

    BalasHapus
  24. Aku oenggemar sate mbak, tp sate padang dan daging sapi. Sate ayam dan kambing aku sih kurang suka. Tp bagi yg suka, mampir ke Ungaran kayaknya mestilah singgah ke sini ya. Selain sate kambing Tun ini, apalagi luliner terkenal di sana mbak?

    BalasHapus

Posting Komentar