Laman

Senin, 18 Maret 2019

Warna-Warni Curug Gondoriyo di Ngaliyan, Semarang

Morning Sedulur,

Beberapa waktu lalu, Blogger Semarang diundang untuk datang ke Curug Gondoriyo di Ngaliyan, Semarang. Awalnya tak percaya, wah Kota Semarang juga punya curug selain di Gunung Pati?

Curug Gondoriyo Semarang
Curug Gondoriyo Semarang 

Yang banyak curug dan wisata alamnya kan Kabupaten Semarang ya, Sedulur. Ternyata, Mimin nggak salah dengar.

Ya, Curug Gondoriyo terletak di RW 4 Dusun Karang Joho, Kelurahan Gondoriyo, Kecamatan Ngaliyan, Semarang. Jaraknya dari pusat kota sekitar 13 km atau hanya butuh waktu sekitar setengah jam berkendara.

Curug Gondoriyo Semarang
Loket Curug Gondoriyo

Jalan masuknya bisa melewati jalan di sebelah Lembaga Pemasyarakatan Kedung Panel yang terletak di kanan jalan dari pusat kota.

Curug setinggi 25 meter ini telah dipercantik oleh para anggota Pokdarwis Kelurahan Gondoriyo. Bulan Februari lalu, diadakan soft launching yang juga dihadiri para blogger.

Curug Gondoriyo Semarang
Nggak jauh kok turunnya

Menurut teman-teman yang hadir, curugnya cantik dengan kerlap-kerlip lampu warna-warni yang dipasang di berbagai penjuru lokasi wisata baru tersebut. Lampu-lampu ini bahkan dipasang menyorot air terjun sehingga nampak indah dan dijuluki Rainbow Waterfall. Seru!

Bikin penasaran, kan?
Jadi, waktu Mimin main ke rumah sahabat Mimin di Ngaliyan, langsung deh tanya dia. Eh, ternyata lokasi curug tadi dekat sekali dari rumahnya. Cuzz deh kami main ke sana. Ternyata, memang dekat!

Curug Gondoriyo Semarang
Kursi santai menikmati curug

Asyiknya lagi, kita tak perlu jauh-jauh berjalan kaki untuk mencapai lokasinya. Kita membayar dulu tiket masuk sebesar 5000 rupiah di meja loket terus turun deh melalui tangga yang sudah diperbarui. Tidak terlalu jauh kok walaupun cukup bikin Mimin ngos-ngosan pas naik kembali, hihi.

Lokasinya pun tak terlalu luas.
Ada jembatan bambu dengan hiasan payung warna-warni Instagramable. Cantik juga walau deg-degan menaiki jembatannya. Haha, dasar Mimin penakut!

Curug Gondoriyo Semarang
Jembatan instagramable

Disediakan beberapa kursi dan meja rotan untuk bersantai menikmati curug. Bebatuan besar mengelilingi air terjun ini. Sayang kolamnya berair cokelat butek, hehe. Tak mengundang untuk berendam.

Bagaimana dengan curugnya?
Setinggi 25 meter, penampilannya cantik juga lho. Gemuruh airnya bikin hati tenteram. Jadi betah duduk-duduk menikmatinya.

Curug Gondoriyo Semarang
Pemandangannya indah

Tak jauh dari curug, ada gua di ketinggian sepuluh meter. Dalamnya sekitar 2.5 meter dan lebar 3 meter. Jika lapar atau haus, ada warung juga. Tapi saat itu tutup. Hanya ada yang menjual minuman di dekat loket.

Oh iya, ada sajian kuliner khas Gondoriyo juga lho. Ada Nasi Bleduk dan Wedang Sinom. Nasi Bleduk adalah kuliner tradisional yang terbuat dari beras dan jagung.

Curug Gondoriyo Semarang
Nasi Bledug (Foto: masvay.com)
Zaman dulu, beras mahal jadilah rakyat makan nasi dicampur jagung agar kenyang. Nasi Bledug berisi nasi jagung, urap, tempe bacem, telur, serta peyek dan dibungkus dengan daun pisang dan daun jati. Penasaran, deh!

Minumannya tak kalah unik, minuman ini dibuat dari gula aren, kunyit, dan daun asem. Khasiatnya antara lain mengurangi kembung dan menyehatkan pencernaan. Penasaran, kan? Yuk, piknik ke Curug Gondoriyo di Ngaliyan, Semarang.

Curug Gondoriyo
RW 4 Dusun Karang Joho,
Kelurahan Gondoriyo, Kec. Ngaliyan, Semarang.
Buka Setiap Hari Pukul 09.00-21.00 Wib.

36 komentar:

  1. enak tuh nasi bleduk plus urap. wedang sinom juga seger banget sepertinya ya, Min?

    BalasHapus
  2. Ih, semua orang kok ngomongin curug ini ya. Penasaran juga nih.

    BalasHapus
  3. Kok aku jd pengen nyoba nasi bledugnya yak Min

    BalasHapus
  4. Muraaaaaah bgt mb tiketnya... agendakan ah :)

    BalasHapus
  5. Aih aku penasaran dgn Nasi Bledug & Wedang Sinomnya..kemarin pas ke sana ga ada..hehe..

    BalasHapus
  6. Wah curug ini aku belum kesini nih, padahal kayanya lebih dekat waktu tempuhnya daripada benowo dan lawe ya mbak dew, makanannya mantep itu nikmat :)

    BalasHapus
  7. Mau mba maen kesana... aku kangen deh sama jateng. Jemput aku mbaaa

    BalasHapus
  8. Aku yang dekat malah belum sampai sana 😅😅

    BalasHapus
  9. Kapan-kapan main ke sini ah, aku belum ke sini Teh
    semoga ada rejeki dan kesempatan mengunjungi curug Gondoriyo ini

    BalasHapus
  10. Aku padahal pernah ke Gondoriyo, tapi malah baru tahu kalau ada curug di sana 😄

    BalasHapus
  11. Jadi pengen nyobain nasi bledug...hmm uenak...

    BalasHapus
  12. jalan ke lokasi aman buat balita ndak ya?

    BalasHapus
  13. Yustisia Aswin 19 Maret 2019 20.26
    Baru tau ngaliyan punya curug juga nih, weekend kesana akh sama temen-temen :D

    BalasHapus
  14. Wihh jadi kepengen nyobain kesana heheh... :)

    BalasHapus
  15. Sering lewat Gondoriyo tapi belum tahu nek ada curug-nya, besok nek lewat lagi mampir ah

    BalasHapus
  16. Wahhh ngaliyan ini. Ada sodara di Ngaliyan. Smoga g jauh dari sana

    BalasHapus
  17. Mbak, aku ngiler sama nasi bledug nya....Hehehe. Pengen deh mampir kesini kalau pas jalan ke Semarang

    BalasHapus
  18. Wah debit airnya lagi kecil yaa kak? Apa karena musim kemarau kali yah? Tapi masih asri yah kak, aku belum sempat kesini pas lagi ke Semarang hehe. Semoga bisa kesini kalo ke Semarang lagi

    BalasHapus
  19. Itu curug-nya bisa dicemplungi nggak, mbak? Kalo aku lihat kan kayak kolam besar dan dalam gitu. Aku malah lebih tertarik sama nasi bledug-nya hehe.

    Semoga Curug Gondoriyo ini bisa membantu perekonomian warga Ngaliyan ya

    BalasHapus
  20. Saya kok salfok sama nasi bleduknya ya hehe..jadi penasaran pengen nyicipin rasanya. Apalagi dibungkusnya pake daun jati. Makan nasi bleduk sambil menikmati air terjun..boleh juga tuh😘

    BalasHapus
  21. Zaman dulu, nasi campur jagung begini tujuannya untuk menyiasati supaya kenyang karena gak sanggup beli beras. Tetapi, kalau sekarang bisa kenikmatan buat siapapun. Apalagi kalau makannya di alam terbuka begitu

    BalasHapus
  22. Muantep curugnya. Ke semarang kmrin cuma wisata kota aja. Pdhla nginepnya di ngaliyan jg

    BalasHapus
  23. Pengen main ke sini lagi nih...pengen lihat keindahannya di siang hari..

    BalasHapus
  24. Yang aku suka dr tempat2 wisata di Jateng itu.. umumnya bersih dan rapi. jadi betah. dan foto2 bebas gak takut kelihatan jorok. Air terjun ini juga gt.. bersih.. rapi. .

    BalasHapus
  25. Bayarnya hanya 5K, dilanjutin makan nasi Bledug wiiiiiiih muantebbb pol ya mbak Dedew! Curug 25 m begini kelihatan cantik juga, apalagi dari dekat. Enaknya berenang2 nih pepotoan hehehe.

    BalasHapus
  26. Aku cuma tau Semarang kotanya aja. Belum pernah jelajah lebih jauh. Sekarang ke Semarang kan ga lama ya, boleh juga ngerayu suami minta jelajah Semarang.

    BalasHapus
  27. Jembatannya ada payung warna warni, ini mah asik banget kalau pas panas atau hujan ya

    BalasHapus
  28. Waaaw...nasi jagung. Dah lama banget nih engga menyantap nasi jagung. Btw...jalannya curam engga ya ke bawah gitu? Harus hati-hati melangkah deh, soalnya saya gampang kesandung...Bagus tapi air terjunnya...

    BalasHapus
  29. Wah gak nyebur sekalian mbak?
    Mandi di Curug biasanya asik. Kayak dipijat alami klo air langsung dari atas. Btw itu nasi campurnya tampak lezat dan bikin lapar banget euy

    BalasHapus
  30. Itu curugnya di cemplungin gk mba? Btw jadi ngiler liat nasi bleduknya. Kayanya enak tuh abis main air makan nasi bleduk

    BalasHapus
  31. Curug seperti ini juga tetap berpotensi mendatangkan wisatawan ya Mbak. Alhamdulillah sudah ada yang mengelola dengan baik. Tinggal merawat dan menjaganya agar berkesinambungan hingga jangka panjang.

    BalasHapus
  32. Kalau habis main dari Curug bawaannya memang lapar, dan pengen ngemil atau minum yang hangat hangat. Kalau di daerah, makanan dan atau jajanan harga masih pada terjangkau ya. Senangnya bisa eksplor wisata alam

    BalasHapus
  33. Aku pernah baca soal Curug Gondoriyo ini, tapi waktu itu foto-fotonya pas malam hari. Ternyata pas siang hari tampilannya lebih keren ya.

    Nasi Bledug ini menggugah sekali. Saya kalau sedang di kampung papa, di NTT, pun makannya nasi jagung begini :)

    BalasHapus
  34. Ternyata danau di bawah air terjunnya kecil ya. Berarti kalau main-main ke sini, nggak butuh waktu lebih dari setengah jam ya, Mbak?

    BalasHapus
  35. Kok malah fokus sama nasi bledug ya mbak, nampak menggugah selera makan itu. Kalau ke daerah aku pasti lebih demen nyari kulineran.

    BalasHapus