Minggu, 27 Januari 2019

Seminar Grow Happy: Anak Hebat, Orangtua Terlibat

“Bagaimana anak bisa bahagia jika orangtuanya tidak bahagia?” Tanya psikolog cantik Mbak Lizzie.

Grow Happy: Anak Hebat, Orangtua Terlibat
Grow Happy: Anak Hebat, Orangtua Terlibat
Kami termangu.
Ya, Mengikuti acara seminar Grow Happy untuk Media dan Blogger yang diadakan Nestle Lactogrow di The Palis, Semarang benar-benar membuka mataku.

Pembicaranya saja keren-keren. Ada Sarastri Pramudita Brand Executive Nestle Lactogrow, Elizabeth Santosa, M.Psi, Psi, SFP, ACC yang akrab disapa Mba Lizzy, psikolog dan Dokter Spesialis Anak dr. Fatima Safira Alatas, Ph.D, Sp.A(K).

Every mom thinks child happiness is very important. Tapi, sudahkah kita berusaha mencapai kebahagiaan anak?


Aku tercenung. Kilasan berbagai peristiwa memenuhi kepalaku. Selama ini, aku sering berantem dengan anak keduaku Aldebaran yang berusia 8 tahun. Hehe, lucu kan berantem dengan anak kecil. Tapi, itu kenyataannya.

Grow Happy: Anak Hebat, Orangtua Terlibat
Seminar Lactogrow

Kata suamiku, Aku dan Alde kayak Tom dan Jerry, tokoh film kartun legendaris itu. Iya, kedua tokoh, Tom dan Jerry tidak akur dan selalu berantem itu benar-benar menggambarkan kami.


Ada saja bahan berantem kami. Mulai dari jatah main Mobile Legend hingga jadwal belajar. Biasanya saking gemasnya kami saling teriak. Nggak banget deh. Malu sama tetangga, cyin!

Aku yang nggak sabaran, ketemu dengan Alde yang ngeyel. Cucok banget, haha. Nailah dan suamiku hanya geleng-geleng kepala melihat perdebatan kami.

Saat mengikuti kelas Grow Happy bareng Mbak Lizzie, aku merasa kilasan perdebatan kami di kepalaku. Teringat kata-kata yang terlontar saat aku marah. Juga balasan Alde yang dipenuhi kejengkelan.

Grow Happy: Anak Hebat, Orangtua Terlibat
Para mamak bahagia Gandjel Rel

Apakah aku kurang bahagia? Hihi.
Ternyata, aku terlalu waspada dan suka mengatur anak. Semuanya harus berjalan sesuai keinginanku dan bila tidak terpenuhi, aku mutung dan jengkel.

Sedangkan Alde adalah seorang anak kecil, tapi ia memiliki keinginan dan pemikiran sendiri. Ia akan protes jika permintaanya tak sesuai keinginannya. Ia akan protes jika aku memaksanya.

Padahal, menurut Mbak Lizzie, orangtua yang waspada dan overprotektif bikin anak jadi nggak percaya diri. Seberapa tinggi kewaspadaan kita berpengaruh pada anak.

Grow Happy: Anak Hebat, Orangtua Terlibat
Semangat ikut seminar bergizi 

Mbak Lizzie mengajak para peserta untuk  jujur pada diri sendiri dan menjawab beberapa pertanyaan, diantaranya:

1. Saya mencintai diri saya sendiri karena...
2. Saya berbakat dalam hal...
3. Saya merasa bahagia jika...


Sejak itu, aku berusaha lebih selow, kayak lirik lagu itu lho. Lebih santai dan menikmati hari demi hari. Bermain bersama anak-anak, jalan kaki di alun-alun sembari menemaninya main sepatu roda.

Memilih menulis di siang hari agar malam tidak usah lembur dan begadang. Mamak kurang bobok, sering jadi galak dan bertaring, haha. Sebelum menulis, senam zumba dulu dengan Ken, instruktur di tipi kabel.

Terus, shalat Dhuha baru deh kerja di depan laptop. Menurut Mbak Lizzie, hormon endorfin yaitu pembentuk rasa bahagia banyak dihasilkan ketika kita jatuh cinta dan berolahraga. Uhuk. I feel good! Teroreroreroret..

Grow Happy: Anak Hebat, Orangtua Terlibat
Dapat ilmu bermanfaat di Grow Happy

Perasaan jadi lebih bahagia. Anakpun otomatis juga happy karena tidak jadi sasaran omelan emaknya karena masalah kecil.

Mulai hari ini berusaha membuat gratitude jar, sebuah kaleng yang berisi ucapan rasa syukur kita setiap hari. Misalnya karena hari ini dapat nilai bagus, main dengan teman dengan seru, berhasil menulis satu artikel dan banyak lagi kebahagiaan sederhana lainnya.

Kebahagiaan pada masa kecil membuat seseorang menjadi orang yang bahagia dan sukses di masa dewasanya. Kita nggak bisa memilih orangtua.

Every mom thinks child happiness is very important. Tapi, sudahkah kita berusaha mencapai kebahagiaan anak?

Anak nggak butuh harta dan mainan berlimpah, anak butuh keterlibatan orangtuanya. Bermain bersama anak, mendengarkan ceritanya dan pengalamannya hari itu di sekolah. Seperti slogan Kemdikbud, Anak Hebat, Orangtua Terlibat.

Grow Happy: Anak Hebat, Orangtua Terlibat
Lactogrow
Sejak saat itu, Aku berjanji akan berubah, jadi ibu lebih baik, dan nggak teriak-teriak, banyak memeluk dan mencium anak-anak. Karena masa kecil mereka hanya sebentar, mereka akan beranjak dewasa dan mengejar cita-citanya. Dan aku akan kangen masa-masa mereka bawel dan lincah luar biasa.

Selanjutnya, ada dr. Fatimah yang cantik. Ia menjelaskan bagaimana kesehatan saluran cerna anak mempengaruhi tumbuh-kembangnya mereka. Yang mengejutkan, uraian dr. Fatima tentang pengaruh kesehatan saluran cerna  terhadap timbulnya berbagai kelainan yang berhubungan dengan saraf, seperti tantrum dan autis.

Walaupun susu bermanfaat bagi pertumbuhan anak, ia menyarankan orangtua agar memberikan susu maksimal dua gelas per hari untuk anak. Dan jangan berlebihan. Juga mengurangi konsumsi gula. Alhamdulilah, senang sekali bisa datang ke acara yang bergizi buatku. Terima kasih, Nestle Lactogrow!

33 komentar:

  1. Psikolognya sama di jakarta juga mbak lizzy, wah pokoknya kalau ibunya happy seisi rumah pasti happy kan ya termasuk bapaknya dan anaknya :)

    BalasHapus
  2. Karna ku slow sangat slow...malah nyanyi aku hehehe iya anak kecil itu yang penting perhatian orangtua sih... Tapi 3 hal tadi harus aku terapin.. Harus mencintai diri sendiri...

    BalasHapus
  3. Akupun juga sering jadi singa di rumah apalagi kalau Intan semaunya sendiri.pdhl anak2 memang begitu ya mbaakkk. Hahaha. Emang ibunya nih yang kudu banyak berubah. Makasig sharingnya ya mbak say 😘

    BalasHapus
  4. Sebaik mungkin, saya menyembunyikan kesedihan di depan anak. Jadi ia hanya tau cara tertawa dan bahagia. Biarlah dia menikmati masa emasnya dg keriangan di sekitarnya

    BalasHapus
  5. Sama kayak aku mbaaak, aku masih suka teriak2 ke anak2, huuhuu

    BalasHapus
  6. Aku baca tulisan Mbak Dew ini kok melow banget ya. Tulisan Mbak Dew ini singkat tapi bernas. Jaid ngaca sendiri, duh, aku sudah jadi orangtua yang bahagia dan membahagiakan anakku apa belum ya? Ngoreksi diriku sendiri. Thanks Mbak Dew.

    BalasHapus
  7. Setuju banget aku ngalami banget parnoan jaman nadia kecil dlu walhasil nadia anaknya jd pemalu dan ga pedean. Hiks aku merasa bersalah banget makanya baby K sekarang aku berusaha lebih selow kaya dikau mbak. Dan bener juga kalo emaknya happy jauh dr marah2 anak2 juga jd happy ya

    BalasHapus
  8. Mom happy..kids happy.. Betul juga y mba..ibu yg bahagia akan menularkan kebahagiaan itu ke anak2nya..

    BalasHapus
  9. Habis ikutan seminar ini udah berkurang belum berantemnya sama Alde, mba Dew? Hihi

    BalasHapus
  10. Hmmm.... jadi ngerasa bersalah juga nih krn sering ngomel sama anak. Lagi berusaha buat lebih sabar lagi menghadapi anak dan juga lebih sering menemani dia main. Btw kyaknya ide gratitude jar-ya boleh dicoba nih. Biar makin mensyukuri hidup...

    BalasHapus
  11. Hikshiks...kok sama ma aku juga yak...kdg jd felt guilty tp kok terulang trs...😭

    BalasHapus
  12. Yep! Saya ikut kakek nenek dari kecil dengan peraturan yang ketat, walau memang ada baiknya. Tapi pas saya pertama kalinya hidup di luar, jadi rada aneh. Ngerasa tidak PEDE karena terngiang aturan di rumah. Untung ajah masih bisa adaptasi. Thanks sharing nya bu Dedew😍

    BalasHapus
  13. Mamak, itu senam zumba di ken ada di chnel apa? Hahaha, mamak butuh happy juga nih

    BalasHapus
  14. Gratitude jar? Wah bisa tuh ditiru. Makasih ilmunya mbak

    BalasHapus
  15. Ibuku suka teriak-teriak juga padahal anaknya udah gede semua itu kenapa ya mbak ahahaha, nambah ilmu nih mba jadinya nanti kalau aku punya anak bisa dipraktekkan hehe

    BalasHapus
  16. hiks aku juga nih suka teriak sama anak , kadang juga udah nyubit kalau anak berkemauan kuat dan ga mau mendengar. aku juga pengen deh hadir ke event2 begini biar jadi ajang curhat juga ya

    BalasHapus
  17. Aku ngakak di bagian kalimat, udah kayak tom n jerry, hahahaaa.... duhhh, maaf ya mbak
    Kalo ketemu anak yang ngeyel memang kita mesti menurunkan ego sebagai ibu ya mbak. Jadi inget si bungsu waktu seumuran Alde, ngeyel dan suka berteriak. Eh umur 3 tahun ding saat suka berteriak.

    BalasHapus
  18. Aku dulu juga paling sering berantem sama anak pertama saat dia mulai mau ABG gitu. Asyik bgt ya acaranya bergizi gini.

    BalasHapus
  19. Meski punya emak cerewet, bagi si anak, emak tetap yang terbaik

    BalasHapus
  20. Hihihihi aku banget nih, yang sangat over protektif. Terlalu khawatir hihihi

    BalasHapus
  21. Saya juga sering berantem, tapi bukan sama anak (Karena belum punya.. Hehe) dan buka sama Emak. Berantemnya sama kakak kandung....
    Persis kayak Tom and Jerry juga

    BalasHapus
  22. Hhahaha kebayang sih gimana kalau sama anak cowok itu, saya pun mulai merasakannya ketika anak sudah bisa protes, sudah punya keinginan sendiri, gak mau diatur. Semua balik lagi ke orang tuanya ya, Mbak. Mungkin kita bisa lihat dari sudut pandang berbeda, sehingga yang remeh temeh enggak usah diributin lagi dan happy terus sama anak-anak.

    BalasHapus
  23. Peran orang tua untuk anaknya memang sangat penting sekali..

    BalasHapus
  24. Ibu bahagia itu memang penting, karena mempengaruhi seisi rumah. Bahagiakan ibu tuh gampang banget, si ayah harus banyak-banyak ngasi perhatian sama uang belanja wkwkwkwk

    BalasHapus
  25. kemarin baru saja seorang Ibu cerita ke aku, dia bagi pengalaman tentang dirinya yang terlalu protektif terhada anak2nya, alhasil sekarang si anak jadi penakut, tidak percaya diri, bahkan takut melakukan sesuatu sudah terbiasa diatur oleh si Ibu saat hendak berbuat.. si Ibu baru menyesal sekarang saat anak-anaknya sudah besar.

    BalasHapus
  26. Terimakasih ya mba Dedew. Jadi merasa bersalah karena suka ngatur Rifqi. Habis Rifqi anaknya super hiperaktif. Kalau ga dilarang habis semua barang diberantakin hehehe

    BalasHapus
  27. Anak-anak memang punya logikanya sendiri.

    BalasHapus
  28. Emang kerasa banget sih, kalau ibu lagi bahagia, suasana di rumau lebih kondusif, tp kalau ibu lagi ga bahagia bisa dipastikan suasana rumah pun crowded πŸ˜‚

    BalasHapus
  29. Jadi ingat kata murid2ku..
    Aku tuh g pernah marah..soalnya kLau marah sambil senyum... Jadi lucu.. Gubraak..
    Ternyata emang g bagus y marah2 ..
    Yuk mb grow happy..

    BalasHapus
  30. Mb Lizzy, tempo hr jumpa di Medan diacara yang sama, kurang waktu bersama Mb Lizzy wkwkw mau curhat mulu bawaan ku mb 😁

    BalasHapus
  31. Hihihi...jadi inget diri sendiri yang suka berantem sam si sulung juga :) ya gimana ya itu kan naluri seorang ibu ingin yang terbaik untuk putra putrinya :)

    BalasHapus
  32. Dari ibu yang bahagia, akn menciptakan anak2 yang bahagia juga ya. Bahagialah wahai para ibu di Indonesia, agar anak2 Indonesia juga semakin bahagia.

    BalasHapus
  33. Orangtua bahagia, anakpun akan ikutan bahagia πŸ˜€ its real

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...