Laman

Sabtu, 01 Desember 2018

Kunjungan Ke Perpusda Kabupaten Semarang


Halo, Waktu itu adalah hari Sabtu, dimana anak-anak mengikuti kegiatan ekstrakurikuler. Kami, anak-anak kelas Jurnalistik SD Hj. Isriati Moenadi Ungaran disuruh mengikuti kelas Jurnalistik lebih awal. Hm, ada apa ya?


Kunjungan Ke Perpusda   Kabupaten Semarang
Kunjungan Ke Perpusda   Kabupaten Semarang 

Aku dan teman teman menunggu di depan kantor. Tidak lama  Bu Dedew, guru jurnalistik kami datang.

Teman-temanku bertanya-tanya, dan penasaran. Mereka penasaran kenapa kami disuruh mengikuti kegiatan ekstra lebih cepat. Ternyata, kami mau ke Perpustakaan daerah di Ungaran! Perpusda Kabupaten Semarang ini, tak jauh dari sekolah kami.


Di sekolahku ada perpustakaan sekolah,  biasanya Kelas Jurnalistik belajar menulis di sana. Biasanya kami belajar menulis cerita dan membaca buku. Bu Dedew juga sering membacakan buku cerita. Sayangnya, di perpustakaan sekolahku kebanyakan  buku pelajaran. Buku ceritanya sedikit.

Kunjungan Ke Perpusda   Kabupaten Semarang
Asyik banyak buku cerita

Aku dan teman-teman naik ke mobil angkutan sekolah yang dipakai oleh beberapa anak. Semuanya excited banget, Bu Dedew juga membagikan permen-permen kepada kami

Tak lama, mobil angkutan sekolah sampai ke Perpusda Kabupaten Semarang. Murid-murid langsung keluar dari bus, Bu Dedew menghitung jumlah anak. Setelah dihitung, kami masuk ke Perpusda.

Kami langsung naik ke lantai atas.
Banyak adik kelasku yang ikut Jurnalistik lebih memilih menaruh tasnya ke tempat penitipan di lantai bawah. Setelah itu, kami mengisi buku tamu di komputer. Lalu, aku dan beberapa temanku dari kelas 5 Kartini menaruh tas di penitipan barang yang di lantai atas.

Kunjungan Ke Perpusda   Kabupaten Semarang
Bertanya pada ibu perpus cara mendaftar
jadi anggota

Semuanya masuk ke area buku anak-anak. Banyak yang super senang karena di perpustakaan daerah banyak buku. Dan bermacam-macam buku yang tersedia. Ada novel, buku bahasa inggris, buku cerita horor, dan lain lain.  

Ada yang mencari buku cerita hantu, ada yang mencari komik, dan lain-lain. Sedangkan dua temanku, Dulcie dan Angel lebih memilih mencari buku Matematika untuk kelas lima.  Langsung pada asyik membaca buku. Tapi, ada yang bikin insta story, lho.

Lucunya, beberapa temanku yang pecinta KPop pergi ke tempat informasi. Dan teman-temanku bertanya kepada penjaga perpustakaannya.

“Bu, ada buku KPop nggak ya?” Tanya Dulcie.
“Apa?” Ibunya bertanya balik.
“Buku  Pop. Yang kayak BTS gitu?” jawab salah satu temanku.
Ibunya bengong, dan menggeleng.
Aku tertawa, ternyata mereka KPopers banget. Hihihi.
Kunjungan Ke Perpusda   Kabupaten Semarang
Memilih buku bacaan 

Ibu penjaga perpustakaan membagikan formulir untuk menjadi anggota perpustakaan daerah. Kami juga diberi tahu caranya untuk mendaftar. Adik kelasku buru-buru menuliskan datanya dan segera ia masukkan ke dalam tas agar tidak hilang.

Setelah itu,  Dulcie dan Angel memintaku untuk memfoto di berbagai tempat. Aku memakai gawai milik Bu Dedew. Saat kami mulai bosan, Bu Dedew mengajak kami ke salah satu fasilitas Perpusda ini.

Fasilitasnya adalah komputer. Setelah 30 menit bermain komputer, komputernya akan otomatis mati sendiri. Beberapa dari kami menonton film hantu di YouTube ada juga yang memutar video klip artis K Pop, dan ada juga yang memutar video komedi.

Setelah hampir satu jam di perpustakaan kami mengabari Bu Layin bahwa kami sudah selesai. Bu Layin, guru kami akan segera menjemput. Kami mengambil tas masing-masing, dan berfoto bersama di lantai bawah dan di depan perpusda.

Kunjungan Ke Perpusda   Kabupaten Semarang
Mengisi buku tamu di perpustakaan 

Bu Dedew pergi membeli beberapa roti. Dan, Bu Layin datang menjemput pakai motor. Bu Layin mencegat bus mini dan membayarnya. Kami naik bus itu dan menunggu Bu Dedew yang masih membeli roti.

Di mini bus, kami dibagikan roti yang dibeli Bu Dedew tadi. Kami diantar ke sekolah oleh supir bus itu, kami pun masuk ke sekolah dan mengikuti Pramuka.

Sungguh senangnya bisa pergi ke perpustakaan, ada beberapa anak yang bahkan belum pernah sama sekali ke perpustakaan daerah. Beberapa hari itu terisi dengan adanya obrolan tentang pergi ke perpusda.

Banyak juga teman-temanku yang mengajak orang tuanya pergi ke perpusda. Ada juga yang sudah menjadi anggota perpusda. Terimakasih Bu Dedew, yang sudah mengajak kami! (Kontributor: Nailah Aieola Nabihah, Ungaran)

20 komentar:

  1. Serunya nih ke perpustakaan. Keren juga sudah ada pelajaran jurnalistik. Zaman saya belum ada hehehe.
    Semangat terus ya, adik-adik...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih kak, ke perpustakaan bareng bareng emang seru! πŸ˜„πŸ˜„

      -Nailah-

      Hapus
  2. Wah seru banget kak bisa ngajak anak2 ke perpusda. Saya juga sering ke perpusda tapi yang di semarang. Pengen deh kalau nanti ke ungaran mampir ke perpusdanya kabupaten semarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ke perpustakaan bareng Bu Dedew emang seru kak.. hihihiπŸ˜‚πŸ˜‚

      -Nailah-

      Hapus
  3. Wah asyik banget ya bisa berkunjung ke perpustakaan rame-rame bareng temen sekolah...mana perpusnya kece kakak jadi pengen..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih seru rombongan kak.. lebih rameπŸ˜„

      -Nailah-

      Hapus
  4. Seru pasti belajarnya di luar kelas. Aku juga suka Kpop, Nailah πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti sama dong kayak temen temen ku πŸ˜„πŸ˜„

      Hapus
  5. Wah sueneng banget kalau tiap sabtu ke perpus. Selain dapat bacaan baru juga dapat permen dan roti gratis πŸ˜ƒπŸ˜ƒ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. terus nulisnya kapan? πŸ˜‚

      -Nailah-

      Hapus
  6. Perpusdanya dari segi tata letak dan disain mirip dengan perpusda Bandung dan Depok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah..mirip ya? Baru tau.. hihihi

      -Nailah-

      Hapus
  7. Seneng lihat dedek dedek cantik mainynya ke perpustakaan hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. emang seru kok kak ke perpustakaan

      -Nailah-

      Hapus
  8. Saya senang membaca reportase adik Nailah ini. Jelas dan runtut. Pasti Bu Dedew asik sekali mengajarnya.

    BalasHapus
  9. Anakku jg suka main di sini. Koleksinya lumayan bikin betah

    BalasHapus
  10. wuish.. asyik banget. anak-anak sekarang makin mudah dapatin fasilitas ya. dulu kitanya susah banget.. hehe

    BalasHapus
  11. Banyaklah membaca, Dik. Membaca itu jendela dunia. Dengan membaca wawasan akan makin bertambah.

    BalasHapus
  12. Perpustakaannya keren, kagak kyk perpustakaan kami yg 'serem'

    BalasHapus
  13. Aku juga kekira kek gitulah kalolagi keals nulis di SD, cuman sekarang jamnya pindah sore, perpus dah tutup

    BalasHapus