Senin, 28 Maret 2016

10 Etika Bersosial Media Ala Semarang Coret

10 Etika Bersosial Media Ala Semarang Coret 
Morning Lur,

Di era perkembangan teknologi dan informasi yang sangat pesat ini, kita sudah terbiasa menggunakan internet untuk berhubungan dengan orang lain.

Saat ini, akun sosial media seperti Facebook, Path, Twitter, Instagram juga aplikasi chat dan grup seperti Whatsapp dan Line dan lainnya menjadi alat komunikasi kita dengan orang lain. Orang-orang menyebutnya dengan dunia maya. Namun apakah benar ini sekedar dunia maya? 

Etika Bersosial Media
bersosial media pun ada etikanya lho lur
Ya, Karena merasa berada di dunia maya inilah, banyak orang yang menganggap mereka bisa bertingkah-laku seenaknya. Toh, tidak ada yang kenal ini.

Seperti tindakan iseng memposting foto porno di sebuah grup atau yang terjadi baru-baru ini di sebuah grup Facebook sebuah kota yang beranggotakan puluhan ribu member. Mendadak, ada seorang member yang memposting status menghina di grup. Gegerlah dunia persilatan.

Si penulis status pun dikejar-kejar hingga ke rumahnya oleh admin dan para anggota grup, akhirnya melakukan pertemuan dengan si pelaku didampingi ketua RT, serta orangtua si pelaku untuk dimintakan pertanggungjawabannya menulis status. Nah, apakah kita masih bisa menganggap ini sekedar dunia maya? 

Ya, dunia maya atau dunia nyata, dalam berhubungan dengan orang lain ada yang disebut etika dan sopan-santun. Orang sering melupakan etika ini dalam berhubungan di dunia maya.

Kerap Mimin baca di sebuah grup, seseorang memposting status dan bercerita tentang suatu hal. Tiba-tiba, langsung dengan santainya dikomentari dengan nada menghina, menyindir, dan komen negatif oleh anggota lain. Ada yang bahkan berani memaki. 

Masya Allah, pernah sekolah nggak sih Mas? Kalau yang sedang ngomong itu tetangga sedulur di dunia nyata, apa berani langsung sedulur menjawab dengan kasar dan mendadak memakinya dengan kata-kata kebun binatang? Nggak to? 

So, Kali ini Mimin ingin berbagi tentang etika bersosial media yang perlu sedulur ketahui. Jangan sampai karena iseng memposting sesuatu, atau sedulur sedang galau di dunia nyata lalu sedulur memaki-maki orang di sosmed, dan terpaksa berurusan dengan hukum.

Apa saja etika bersosial media yang perlu kita ketahui? Monggo diintip ya:

1. Gunakan bahasa yang mudah dimengerti
Sering kita temui, orang yang menulis postingan atau status di sosmed dengan bahasa alay, yang sulit dimengerti oleh orang lain. Penggunaaan singkatan yang tidak lazim juga menyusahkan orang untuk mengerti maksud dari status atau postingan orang itu.

2. Hargai orang lain
Ya, perlakukan orang di dunia maya sama dengan perlakuan sedulur pada orang lain di dunia nyata.
Bagaimana sedulur memperlakukan orang tua, tetangga, teman sekantor dan sahabat di dunia nyata, tentu saja sedulur menghormati dan menghargai mereka, kan? Ya, perlakukan teman di dunia maya juga seperti itu.

Mimin kecanduan online nih lur huhu generasi menunduk
3. Hindari memposting status dan komentar kasar, porno, SARA yang memicu keributan & kontroversi

Memposting status kontroversial memang mengundang komentar orang-orang. Sosmed sedulur jadi ramai, tapi memposting hal seperti itu rentan mengundang keributan dan perdebatan berkepanjangan.

Begitu juga status dan komentar kasar dan jorok membuat teman sedulur di sosial media tidak nyaman.

4. Hindari memposting hal yang bersifat pribadi
Banyak pengguna internet yang hobi mengumbar kisah pribadi mereka di sosmed. Ingat, sosmed bukan diary lho, Lur.

Teman-teman sedulur di Facebook, misalnya, tak hanya sahabat sedulur yang mengerti permasalahan.

Ada teman kerja, atasan, orangtua anak sedulur, mungkin pelanggan di toko online sedulur. Orang-orang yang tidak berkepentingan untuk tahu masalah sedulur. Tidak perlu seluruh dunia tahu masalah pribadi sedulur. 

5. Jangan mudah baper
Dalam berinteraksi dengan orang lain di sosial media, jangan mudah terbawa perasaan. Jika ia belum membalas komentar atau pesan sedulur di inbox, mungkin ia masih sibuk dengan pekerjaannya.

Nikmati keberadaan sosial media untuk alat berkomunikasi dan untuk tujuan lainnya dengan perasaan happy dan lapang dada, Lur. 

6. Jangan mudah bertengkar dengan orang lain di sosmed
Ada lho pengguna yang hobi tweet war dengan orang lain di sosmed. Ya, mungkin berdebat memberikan keasyikan tersendiri. Tapi, apa kata dunia, jika sedulur hobi bertengkar di sosmed? Hari ini dengan si A, besok dengan akun B. Untuk hal-hal yang sepele pula. 

Jika sedulur sedang membangun karir, pertengkaran di sosmed kebanyakan merugikan diri sendiri lho, Lur.  Banyak perusahaan menstalking sosmed calon karyawannya untuk melihat perilaku orang itu.

Begitu juga jika sedulur berkarir sebagai penulis, blogger, pedagang online, dan banyak pekerjaan lain.

Kerap penerbit, agen, pembeli, dan pihak-pihak yang membutuhkan jasa dan produk kita, akan menstalking akun sosmed kita dulu sebelum memesan.

Kalau akun sosmed kita isinya berantem melulu, hm, masih mau nggak ya mereka menggunakan jasa dan membeli produk kita? Bekerja sama dengan kita?

7. Hindari nyepam dan membagikan postingan hoax
Sedulur hobi memposting foto dan status hingga berpuluh-puluh postingan di sosmed? Atau hobi membagikan BC yang sedulur dapatkan di Whatsapp atau BBM ke kontak lain? Over posting dan hobi menyebar berita hoax juga termasuk nggak sopan lho, Lur. Bisa-bisa kontak sedulur terganggu dan mendelete sedulur dari list kontaknya. 

Ya, sebelum memposting sesuatu apakah status, foto atau mau men-share sebuah informasi, pikirkan dahulu. Apakah informasi ini valid dan terpercaya? Apakah ada manfaatnya bagi orang lain? Apakah membuat orang lain tersinggung atau tidak? Kita selektif menge-share sesuatu ya, Lur. 

8. Jadi diri sendiri saja, Lur!
Ya, dengan menjadi diri sendiri baik di dunia nyata ataupun dunia maya, Sedulur akan lebih bahagia dan nyaman berinteraksi dengan orang lain. Karena tidak ada yang dibuat-buat dan disembunyikan dari orang lain. Orang juga akan lebih nyaman dengan sedulur yang apa-adanya. 

Nongkrong bareng tapi asik dengan gadget masing-masing hiks
9. Jangan mudah percaya pada kenalan di internet
Seperti di dunia nyata, kita tidak boleh terlalu percaya pada kenalan yang kita temui di dunia nyata. Sudah banyak kasus kriminal terjadi pada remaja dan orang dewasa akibat terlalu mudah percaya pada teman baru di sosmed. Tetap waspada, jangan mudah terbujuk meminjamkan uang, atau barang atau ajakan bertemu langsung. Sudah banyak kejadian remaja diculik, dirampok dan diperkosa bahkan dibunuh teman Facebooknya. Hiiiy. Kejahatan merajalela, waspadalah, waspadalah...

10. Jangan kelamaan nongkrong di sosmed
Nongkrong di sosmed memang bikin kita lupa waktu. Asyik sih berinteraksi dengan banyak orang. Bahkan dengan teman lama yang sudah bertahun-tahun tidak bertemu. Tapi, jangan lupakan dunia nyata, Lur.

Matikan sosmedmu, matikan komputer dan ponselmu. Ayo, banyak mengobrol dengan keluarga di rumah, sapa tetangga dan sahabat-sahabat sedulur. Rasakan interaksi sebenarnya dengan orang lain, mengobrol, perhatikan ekspresinya. Mengobrol dengan mulut, bukan dengan jari-jari yang sibuk mengetuk layar ponsel hehe. 

Nah, itulah 10 etika bersosial media ala Semarang Coret yang Mimin bagikan untuk rubrik Tips Ala Semarang Coret kali ini. Semoga bermanfaat ya Lur! Met libur, semoga selalu berbahagia ya, Lur!

Photo Courtesy of 
Lestari & Andri Kurniawan

29 komentar:

  1. Beneer banget, kalo liat timeline FB bertebaram status dan postingan yang menghina, menyindir, nyinyir dsb..biasanya aku hide...nggak mau kebawa dan ketularan aura negatifnya. Trus sekarang belajar untuk bijak dalam menggunakan media sosial. Hidup damai, lebih enaak

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba ika, blokir deh orang yang statusnya malah bikin ngga enak hati daripada baper...

      Hapus
  2. Bener banget lur disosmed kita harus harus pintar pintar jaga sikap dan bahasa saat berkata kata baik itu dalam memposting ataupun berkomentar, karena sosmed juga hampir sama dengan dunia nyata hanya saja sosmed tidak langsung bertatap muka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, orang yang berani memaki-maki di sosmed itu biasanya akun anonim, kalau bertemu langsung kira2 punya nyali ngga ya bully orang? pengeceut gitu kok :)

      Hapus
  3. yap, betul jangan terlalu lama main medsos..n jangan baper ya mbak :) nice tips

    BalasHapus
  4. Sepakaaaattt.. Yang paling sering muncul di timeline saya itu perdebatan yang berbau SARA mba.. Seolah2 tenggang rasa dan toleransi antar umat beragama sudah makin terkikis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, sedihh liatnya...sosmed jadi ajang war...

      Hapus
  5. Setuju mbak dew paling anti pornografi aku juga ama gak suka yang suka komen nyinyir orang

    BalasHapus
    Balasan
    1. langsung delete ajaaa kontak yang gitu yaa...

      Hapus
  6. Iya tuh yang paling sering sekarang mah org-org menyebarkan berita hoax ya.. Tapi itu ngebuat aku lebih ati-ati lagi sih, tiap mau repath atau retweet diusahain googling dulu.. Hehe. Makasi tipsnya yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mimin pernah share berita ternyata hoax, maluuu udah bantu menyebarkan kebohongan :(

      Hapus
  7. Kalau saya buka fb jika ada notif aja mbak dan pakai twitter cuma buat ngetwit share GA aja, hemat pulsa hehe

    Makasih tipsnya ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. simpel ya mba, pakai sosmednya..kereeen...

      Hapus
  8. mesti lebih hati-hati nih buat postingan di medsos

    BalasHapus
  9. Memang sosmed itu acap membuat kita lupa sama dunia yang sesungguhnya

    BalasHapus
  10. Memang sosmed itu acap membuat kita lupa sama dunia yang sesungguhnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, bahaya kalau sampai kcanduan ya mba, mimin juga kudu batasin nih hehe..semangaat...

      Hapus
  11. Para pengguna medsos kudu baca tulisan ini, biar dunia persilatan tetep adem, anyem, rukun, dan damai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi iya, saling menghormati ya mas...

      Hapus
  12. Yang paling pas sama aku sih "jangan baper" hahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk cepat keriput ntar ya kalau baper di sosmed :D

      Hapus
  13. Seperti novelku yang Dedew endors dulu, ya. Hati2 menggunakan medsos.
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pas banget ya mba enoo..selamat novel barunya yaaa, kemarin liat di tobuk, eh blom beliii #tutupmuka

      Hapus
  14. Kalau dirasa rasa ada drama persilatan kl aku sih ga mau komen lebih memilih menjadi silent dan beralih ke dunia lain hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi iyaaa buang2 waktu mau ikutan debat kusir yaa...

      Hapus
  15. Iya tuh yang paling sering sekarang mah org-org menyebarkan berita hoax ya.. Tapi itu ngebuat aku lebih ati-ati lagi sih, tiap mau repath atau retweet diusahain googling dulu.. Hehe. Makasi tipsnya yaaa

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...